FSGI Minta Kejelasan Pembukaan Sekolah


Jakarta, (Itjen Kemendikbud) - Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) menagih janji dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) perihal wacana pembukaan kembali sekolah tahun ajaran 2020/2021 di tengah situasi pandemi corona Covid-19 dan penerapan new normal.

Menurut Satriwan Salim selaku Wasekjen FSGI, hal itu ditunggu para guru, siswa, dan orangtua. Yang banyak menjadi pertanyaan mereka adalah apakah sekolah akan dibuka di zona hijau dengan protokol kesehatan. 

"Atau perpanjang Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) sampai Desember? Atau bagaimana?," kata Satriwan melalui keterangan tertulisnya kepada media. 

Hal ini, kata Satriwan, menindaklanjuti pernyataan Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Dasar, dan Menengah (Plt. Dirjen PAUD Dasmen) Kemdikbud, Hamid Muhammad yang menyatakan Mendikbud pekan ini akan mengumumkan perihal wacana membuka sekolah setelah koordinasi dengan Gugus Tugas Covid-19.

"Makanya kami menunggu Mendikbud umumkan keputusan tersebut," kata Satriwan.

Sebab, lanjut Satriwan beberapa daerah akhir-akhir ini sudah memutuskan masuk sekolah dengan menerapkan New Normal. Sementara daerah lain memutuskan memperpanjang PJJ sampai Desember, misalnya Jawa Barat.

"Ini terkesan jalan masing-masing. Daerah tak bisa seperti itu. Kemendikbud juga jangan diam saja, seolah lepas tangan. Memberikan 'kebebasan' kepada daerah dan sekolah," ucap Satriwan.

Apalagi, lanjut Satriwan hal itu tanpa koordinasi dengan Gugus Tugas Covid-19. Ini akan berbahaya, jika keputusan dibuat tanpa koordinasi dengan Pusat dan Gugus Tugas Covid-19 dan juga tanpa persiapan anggaran infrastruktur penyiapan di sekolah, seperti masker, APD, hand sanitizer, wastafel, dan lainnya.

"Serta tanpa sumber anggaran jelas dan kesiapan guru memahami protokol kesehatan sebagai sebuah kebutuhan pokok," jelasnya.

"Kami para guru, orangtua, siswa cemas. Belum ada keputusan yang jelas dari Kemendikbud apakah perpanjang PJJ atau membuka sekolah dengan protokol kesehatan di zona hijau?," sambungnya.